Menyelesaikan Teka-teki Kecairan untuk Token Keselamatan – Pemimpin Pemikiran

Terdapat konsensus yang luas dalam industri kewangan bahawa teknologi blockchain akan mengganggu pasaran sekuriti. Walau bagaimanapun, di sebalik tuntutan tersebut, tidak ada pertumbuhan sekuriti tahunan dua digit pada blockchain, yang diharapkan dari teknologi yang mengganggu. Sebabnya ialah sekatan jalan peraturan yang tidak membenarkan menunaikan janji sekuriti digital terbesar – kecairan untuk sekuriti tidak likuid sebelumnya. Dalam artikel ini kita memecahkan masalah ini dan memberikan penyelesaian.

Apa itu token keselamatan / sekuriti digital?

Dari perspektif undang-undang, token keselamatan adalah sekuriti biasa dan tertakluk pada peraturan yang sama. Perbezaannya adalah bahawa rekod mengenai pemilikan sekuriti disimpan di blockchain dan bukannya bentuk kertas atau bentuk lain. Itulah sebabnya mereka sering dipanggil sekuriti digital.

Teknologi inovatif meningkatkan operasi dengan sekuriti dengan ketara, menjadikannya digital dan automatik. Khususnya, pemindahan sekuriti digital jauh lebih mudah dan mungkin berlaku dalam beberapa minit atau saat dan bukannya berminggu-minggu, dibelanjakan untuk menandatangani kontrak fizikal, melakukan pemeriksaan kepatuhan dan mengemas kini daftar kerajaan.

Mengapa kecairan sangat penting untuk token keselamatan

Kecairan aset menentukan betapa mudahnya penjualannya. Sebagai contoh, sekuriti yang disenaraikan secara terbuka sangat cair, sementara harta tanah dan ekuiti permulaan sangat cair. Walaupun token keselamatan mempunyai banyak kelebihan, kecairan yang lebih besar adalah yang utama. Atas sebab ini, mereka sering mewakili pemilikan aset tidak cair secara tradisional.

Penggunaan token keselamatan secara besar-besaran terlebih dahulu memerlukan minat daripada pelabur, yang akan memberi insentif kepada perniagaan untuk menerbitkan sekuriti digital dan bukannya yang tradisional. Bagi pelabur, kekurangan kecairan adalah masalah sekuriti terbesar yang tidak disenaraikan di bursa kerana membuat pelaburan di dalamnya lebih berisiko dan membuat pelabur menunggu selama beberapa dekad sehingga mereka melunaskan. Oleh itu, membuka mudah tunai token keselamatan sangat penting untuk penggunaan secara besar-besaran.

Mengapa kecairan dalam makna konvensional kata tersebut tidak dapat digunakan untuk mendapatkan tanda keselamatan

Dalam pengertian dunia yang sempit, sekuriti dianggap cair jika mereka diperdagangkan di bursa saham. Atas sebab ini, kekurangan pasaran sekunder yang terkawal dianggap sebagai batasan utama. Walau bagaimanapun, ini mengabaikan fakta bahawa sudah ada pertukaran operasi untuk token keselamatan: tZERO, Open Finance, MERJ, GSX – tetapi sangat sedikit token yang disenaraikan di sana. Tambahan pula, Open Finance berada di tahap akhir untuk menghapus semua token keselamatan kerana perdagangan mereka tidak menghasilkan bayaran yang mencukupi untuk menyokong operasi.

Oleh itu, masalahnya bukan pada kekurangan pasar. Sebenarnya, penyenaraian di bursa terlalu rumit. Ia memerlukan pendaftaran penawaran di pihak berwenang yang berwibawa, memiliki volume perdagangan minimum, batas pasar minimum, berada di bawah peningkatan keperluan pelaporan, yang sering meliputi audit tahunan. Pada dasarnya, ia memerlukan menjadi syarikat awam. Keperluan ini akan timbul bukan hanya dalam hal penyenaraian di bursa klasik tetapi jenis pasar yang diatur. Ini bermaksud bahawa penyenaraian di tempat perdagangan yang dikawal selia tidak dapat dilaksanakan oleh kebanyakan penerbit token keselamatan.

Pemahaman yang salah mengenai masalah ini berpunca dari token keselamatan yang berasal dari crypto. Mereka dilihat sebagai kelanjutan token utiliti dan cryptocurrency yang diatur, yang mana penyenaraian di bursa lebih mudah, sehingga menjadi sinonim untuk kecairan. Mitos ini harus dibongkar agar pasaran dapat beralih ke sumber mudah tunai yang lebih realistik.

Bagaimana kecairan untuk token keselamatan mungkin?

Untuk menjawab persoalan ini, kita perlu kembali kepada definisi mudah tunai asal, iaitu kemampuan menjual aset dengan cepat pada bila-bila masa. Ia mempunyai dua komponen utama: kerumitan dalam melakukan transaksi dan betapa mudahnya mencari rakan niaga.

Masalah sebelumnya diselesaikan dengan teknologi blockchain. Manfaat utamanya untuk sekuriti swasta adalah bahawa ia sangat memudahkan menjalankan urus niaga sekuriti, memungkinkan untuk melakukan semuanya dalam talian dalam beberapa minit. Secara konvensional, pemindahan sekuriti memerlukan penandatanganan perjanjian fizikal, melaporkan perubahan pada daftar pemerintah, menyelesaikan transaksi melalui transfer bank, dan melakukan pemeriksaan kepatuhan manual pada individu yang terlibat dalam transaksi.


Kerumitan pertukaran juga memberi kesan kepada jumlah rakan niaga yang berpotensi. Apabila pemindahan itu rumit dan mahal, tidak mungkin untuk melakukan transaksi dalam jumlah yang kecil. Ini memotong peniaga dan pelabur yang lebih kecil dari pasaran, menjadikannya lebih sukar untuk mencari rakan niaga.

Masalah mencari rakan niaga secara tradisional diselesaikan dengan mekanisme pertukaran pesanan yang sesuai, yang untuk token keselamatan tidak dapat dilaksanakan. Oleh itu, kunci untuk membuka mudah tunai adalah dengan mewujudkan kaedah yang berkesan untuk mencari rakan niaga untuk transaksi yang tidak akan dianggap sebagai pasaran yang diatur. 

Cara ini sudah diketahui. Ini adalah papan buletin untuk transaksi P2P. Oleh kerana urus niaga ini bersifat peribadi dan tidak melibatkan perantara, mereka tidak memerlukan peraturan. Namun, ada sejumlah nuansa dan persyaratan agar tempat tersebut tidak diatur, yang akan dibahas dalam artikel terpisah.

Untuk pengetahuan penulis, pada masa penulisan tidak ada tempat yang memungkinkan kecairan P2P yang mematuhi undang-undang dan cekap untuk token keselamatan.

Apa kesan membuka mudah tunai token keselamatan di pasaran modal?

Pada masa ini, pelabur teroka boleh menjual saham mereka hanya jika perniagaan yang mereka laburkan menjadi terbuka atau diperoleh. Ini mempunyai dua implikasi, yang mana kedua-duanya menyebabkan wang digunakan secara tidak cekap dan memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Pertama, ini bermaksud bahawa hanya perniagaan yang berpotensi untuk IPO yang layak dilaburkan. Perniagaan yang dapat memberikan hasil yang kukuh tetapi tidak menawarkan “gangguan” dan pulangan yang terlalu besar kekurangan dana. Ini sering merupakan perniagaan yang memerlukan pelaburan modal tinggi – pembuatan, pertanian, infrastruktur fizikal dan lain-lain. Masalah kekurangan pelaburan modal dibahas dalam artikel yang banyak dibincangkan di blog Andreessen Horowitz “Inilah masanya untuk membina”.

Kedua, kecairan menjadikan VC mengutamakan pertumbuhan berbanding keuntungan kerana ketika kebanyakan pelaburan tidak membuahkan hasil walaupun jalan keluar 10x dari yang berjaya mungkin tidak mencukupi. Ini memberi insentif untuk meningkatkan skala walaupun model perniagaan tidak cukup diuji, yang menyebabkan syarikat yang sangat besar, seperti WeWork atau Uber, berjuang untuk menghasilkan keuntungan.

Wabak pasaran swasta juga memberi kesan kepada pasaran awam. Ini membawa kepada kemunculan gelembung IPO, apabila lebih daripada 80% syarikat awam yang baru tidak menguntungkan. Ini bermasalah kerana sekuriti awam dianggap kurang berisiko, dan dengan demikian masuk ke dalam portfolio dana runcit dan skim pencen, merugikannya dengan harga terlalu mahal.

Oleh itu, menyelesaikan masalah kecairan akan memberi kesan drastik bukan hanya pada industri VC tetapi juga pada keseluruhan ekonomi.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map