Syiling pendapatan pasif: NEBL, KMD, dan NEO

Duit Pendapatan Pasif: NEBL, KMD, dan NEO

Pendapatan pasif kadang-kadang dilihat sebagai “Holy Grail” pelaburan kewangan. Penyokong persaraan awal sering menunjukkan pendapatan pasif sebagai kunci utama untuk mencapai matlamat ini.

Sudah tentu, terdapat pelbagai bentuk pendapatan pasif yang paling biasa: pemasaran rangkaian, memiliki harta sewa, dan sebagainya.

Tetapi beberapa pelabur juga telah menguasai seni penghasilan pasif melalui pelaburan crypto. Oleh itu, apakah kaedah terbaik untuk mendapatkan crypto semasa anda tidur? Berikut adalah tiga cryptocurrency teratas untuk menjana pendapatan pasif.

NEBLIO

“Rangkaian blockchain generasi seterusnya” Neblio bertujuan untuk menyediakan cara untuk membuka potensi blockchain. Neblio diciptakan untuk meningkatkan pengembangan dan penggunaan aplikasi diedarkan berasaskan blockchain. Dengan kata lain, ini membantu memudahkan penggunaan dApps yang cepat yang dijalankan pada rangkaian nod P2P dan bukannya satu nod.

Token asli Neblio, NEBL, berada di tengah-tengah platform blockchain Neblio. Ini adalah salah satu duit syiling digital yang memungkinkan penciptaan pendapatan pasif dapat dilakukan. Platform ini menggunakan mekanisme konsensus Proof of Stake (PoS).

Anda boleh menjana pendapatan pasif dengan NEBL melalui taruhan. Walau bagaimanapun, untuk mendapatkan pendapatan, anda perlu memastikan dompet Neblio anda beroperasi 24/7. Semakin lama NEBL anda tinggal di dompet anda, semakin tinggi pendapatan anda.

raspberrypi VNC Viewer e1512333422668

Sumber: https://nebl.io/

Pada masa penulisan ini, NEBL mempunyai nilai sekitar $ 1.90. Pada pertengahan Januari tahun ini, ia mencapai tahap tertinggi sepanjang masa hampir $ 50. Kalkulator, yang diberikan oleh Neblio, menunjukkan ganjaran tahunan sekitar 10% kerana memegang duit syiling dan meletakkannya 24/7.

Pada masa ini, ia berada di kedudukan ke-172 menurut CoinMarketCap, dengan bekalan 13 juta token dan cap pasaran $ 26.5 juta.

Komodo (KMD)

The Komodo platform adalah garpu Zcash. Ia dilancarkan pada tahun 2016. Komodo adalah projek blockchain yang terdesentralisasi yang memberi orang kawalan ke atas wang digital mereka sambil mengekalkan privasi mutlak. KMD bergantung pada algoritma konsensus unik yang disebut bukti kerja yang tertunda (dPoW).

Platform ini memanfaatkan teknologi BarterDEX dan Jumblr untuk menyediakan kaedah penawaran awal yang terdesentralisasi yang tidak rentan terhadap peraturan pemerintah – peraturan yang biasanya mencegah kebebasan kewangan.

BarterDEX menggunakan pertukaran atom untuk pemindahan duit syiling. Pada masa ini, pertukaran atom digunakan untuk merapatkan jurang antara syiling; seperti token berasaskan Ethereum dan token yang menggunakan rantai mereka sendiri.

BarterDEX tidak dihoskan di pelayan terpusat dan dapat beroperasi pada rangkaian yang diedarkan yang dikuasakan oleh Komodo Platform.

Pada masa penulisan, KMD diperdagangkan pada $ 1.15, menurut data dari CoinMatrketCap.com. Pada 21 Disember 2017, duit syiling mencapai tahap tertinggi sepanjang masa $ 12.54.

Peta Jalan Teknologi

Sumber: https://komodoplatform.com/

Pada masa ini terdapat 109,057.135 KMD yang beredar, dengan jumlah penawaran 200 juta token yang dirancang – dijangka akan dicapai pada tahun 2031. Sementara itu, KMD “hODLers” dapat memperoleh 5% KMD setiap tahun.

Harus diingat bahawa Komodo tidak menggunakan algoritma Proof-of-stake (PoS), tetapi memberi penghargaan kepada pemegang token asalnya di dompet terpilih. Pendapatan pasif dilaksanakan untuk mendorong orang untuk HODL KMD mereka dari pertukaran cryptocurrency.

NEO

NEO, dahulunya dikenali sebagai “Antshares” adalah cryptocurrency yang mempunyai fungsi yang serupa dengan Ethereum. Sebenarnya, ini sering disebut sebagai “Ethereum Cina” dan dirancang untuk membantu mengantar yang baru Ekonomi Pintar. Kedua-dua NEO dan Ethereum ingin menjadi platform untuk Aplikasi Terdesentralisasi, Kontrak Pintar, dan Penawaran Syiling Permulaan.

NEO menggunakan kontrak pintar untuk melaksanakan program tanpa penglibatan pihak ketiga. Setelah kontrak dibuat, kontrak tersebut tidak dapat ditapis, dipengaruhi, atau diubah oleh pihak ketiga.

NEO ditubuhkan pada tahun 2014. Sejak itu, blockchain telah melihat banyak daya tarikan dan minat di kalangan pengguna, menjadi salah satu penemuan terpenting abad ke-21.

Daripada menggunakan algoritma PoW atau PoS, NEO menggunakan penyelesaian pintar yang dikenali sebagai Delegated Byzantine Tolerance (dBFT) sebagai protokol konsensus.

Rangkaian NEO menggunakan dua token berbeza – GAS dan NEO. NEO adalah token yang digunakan untuk menguruskan rangkaian dan juga pembuatan blok.

1024

Sumber: https://neo.org

GAS, seperti namanya, dirancang untuk “memacu” rangkaian blockchain NEO. Token GAS diedarkan kepada pengguna yang memegang NEO. Semakin banyak token NEO yang anda simpan di dompet anda, semakin banyak GAS yang akan anda perolehi sebagai dividen.

Pertukaran seperti Binance dan KuCoin membolehkan pengguna mengumpulkan GAS mereka dengan menyimpan NEO mereka di platform mereka.

Pemikiran Akhir

Sebilangan besar kaedah ini memerlukan pendekatan langsung dan memerlukan masa untuk berjaya. Namun, kaedah memperoleh pendapatan baki dan pasif ini dapat menjadi kunci yang sangat baik bagi mereka yang dapat mengambil bahagian; terutamanya pada peringkat awal ini.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me