Siapa Yang Akan Menang Dari Ethereum Hardfork Seterusnya?

Tahun 2019 telah mula menjanjikan untuk komuniti kripto pada umumnya dan penyokong Ethereum & pemegang khususnya – kerana pekerja keras Constantinople yang dinanti-nantikan dijadualkan bermula pada pertengahan Januari. Namun, sebelum tarikh awal tiba, pembangun mengeluarkan pernyataan bahawa ia dibatalkan untuk jangka masa yang tidak ditentukan dan bahkan tidak menentukan tarikh yang mungkin. Kami mendapat gambaran mendalam mengenai keadaan dan alasan mengapa hadfork ini dapat sangat menjanjikan untuk projek dan masyarakat, sementara mempunyai beberapa kekurangan pada masa yang sama.

Apa itu Constantinople secara amnya?

Konstantinopel yang diumumkan secara meluas seharusnya menjadi kemas kini seluruh sistem seterusnya untuk rangkaian Ethereum. Ini juga disebut “Ethereum 2.0” atau “Ethereum Baru.”

Constantinople Ethereum pada dasarnya adalah bahagian dari pengubahsuaian tiga fasa, tahap kedua dari projek Metropolis yang bercita-cita tinggi, dan akan dibina terutama di blok # 7080000, yang sedikit dapat meningkatkan kecekapan dan prestasi keseluruhan rangkaian. Ia juga mengumpulkan lima cadangan penambahbaikan Ethereum (EIP).

Dalam kerangka kemas kini, Casper Protocol diperkenalkan, yang bertujuan untuk memindahkan Ethereum pada algoritma konsensus lain, dari PoW (Proof-of-Work) ke PoS (Proof-of-Stake). Sebenarnya, itu tidak akan menggantikan PoW dengan segera, tetapi sistem hibrid kemungkinan akan digunakan, menjalankan kedua-dua teknologi ini secara serentak.

Sebab di belakang yang lain pekerja keras

Sebilangan besar peminat crypto tahu bahawa hardfork adalah kemas kini yang menghilangkan keserasian ke belakang. Cukup menyedihkan untuk peminat cryptocurrency teratas kedua, kadar Ethereum telah menurun lebih dari 10 kali ganda semasa sejarah maksimum pada tahun 2018. Selepas itu, banyak platform dan syarikat yang mula-mula dilancarkan di blockchain Ethereum berhadapan dengan tekanan dari Sekuriti dan Bursa AS Suruhanjaya (SEC) untuk memperdagangkan sekuriti dan terbitan tidak berdaftar.

Banyak kekecewaan pada prestasi pasaran crypto 2018 menyebabkan hilangnya kepercayaan kepada ETH di kalangan pengguna dan pelabur komuniti crypto. Walau bagaimanapun, pada awal tahun 2019, ETH mengalami kenaikan yang tidak dijangka kerana harga turun dari paras rendah dari $ 83 hingga $ 123 (pada 18 Januari 2019). Walau bagaimanapun, dalam jangka panjang, kebanyakan penganalisis melihat perubahan yang akan datang sebagai trend kenaikan harga.

Selain itu, para pemaju menyedari bahawa bom kerumitan yang awalnya diprogramkan di Ethereum menjadikan blok-bloknya sangat lambat setelah semuanya diselesaikan. Pembangun mesti menjalankan hardforks dari semasa ke semasa hanya untuk memperbaiki bug dan memastikan ETH sentiasa mengikuti perkembangan teknologi terkini. Bom kesukaran akan menjadikan mustahil untuk mengekstrak ETH setelah titik tertentu dan membekukan seluruh rangkaian, sehingga disebut juga zaman ais Ethereum. Kira-kira 5,500 blok akan dibuat setiap hari jika blok baru dihasilkan setiap 15 saat, yang pasti akan mengurangkan tekanan pada kos Ethereum dan dapat mencegah inflasi.

Ethereum pernah mengalami perpecahan yang membawa kepada penciptaan ETC atau Ethereum Classic. Garpu yang disebut Constantinople akan melaksanakan beberapa perubahan penting yang berkaitan dengan peningkatan prestasi blockchain Ethereum dan ganjaran penambangan yang disebutkan dalam EIP ini.

Isu-isu tertentu yang menyelesaikan Konstantinopel?

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, Ethereum 2.0 akan menampilkan 5 EIP utama. Mari dapatkan gambaran keseluruhan ringkas mengenai masing-masing:

EIP # 145: penyelesaian untuk pendekatan yang lebih menjimatkan dan cekap untuk pemprosesan maklumat, dengan menambahkan operator peralihan bitwise untuk EVM (Ethereum Virtual Machine). Pada masa yang sama, ini akan menghabiskan 10 kali lebih sedikit gas daripada sebelumnya, yang akhirnya akan menyebabkan penggunaan kontrak pintar lebih murah.

EIP # 1014: memberikan pendekatan yang lebih baik untuk penyelesaian penskalaan rangkaian – Vitalik Buterin mempunyai pendekatan berdasarkan transaksi luar rantai dan saluran keadaan, serupa dengan Rangkaian Kilat Bitcoin, yang secara automatik akan meningkatkan prestasi rangkaian.

EIP # 1052: penyelesaian yang direka untuk meningkatkan pemprosesan kontrak pintar – mengadopsi hash yang unik akan menjadikan pemeriksaan kontrak lain lebih mudah dan berkesan.

EIP # 1234: penyelesaian ini menjadikan proses perlombongan lebih sukar, mengurangkan ganjaran dari 3 ETH hingga 2 ETH untuk satu blok. Menurunkan ganjaran penambangan blok juga akan melambatkan bom kesukaran selama 12 bulan.

EIP # 1283: yang terakhir akan memberikan kaedah yang lebih baik untuk mengewangkan perubahan pada data yang disimpan dan kos yang lebih baik untuk kontrak pintar. Ini akan dicapai dengan melanggar perubahan kontrak yang telah direkodkan dalam memori Ethereum. Oleh kerana ini tidak mempengaruhi perubahan keadaan pada blockchain, gas tidak dimakan, yang akan mengurangkan kos untuk pemaju.

Kesan masyarakat

Seperti disebutkan di atas, imbalan blok akan dikurangkan menjadi 2 ETH, dan pelabur harus berpuas hati dengan kadar inflasi penawaran Ether yang lebih rendah. Namun, sebaliknya, perubahan EIP 1234 pasti akan menimbulkan rasa tidak puas hati di kalangan pelombong kerana ganjaran blok mereka akan berkurang – sama seperti sebelumnya semasa kerja keras The Ethereum Classic.

Sebaik sahaja garpu berlaku, beberapa kadar turun naik jangka pendek dijangka. Peralihan ke PoS adalah risiko, tetapi Vitalik Buterin tidak keberatan dengan risiko seperti itu, kerana dia sama sekali tidak peduli dengan kesan jangka pendek terhadap kadar ETH. Sementara itu, kerana para pelabur dan peminat crypto sudah mengetahui faedah peralihan, lebih banyak dari mereka pasti akan datang ke kem ETH.

Dalam kes Konstantinopel, pemegang ETH tidak akan menerima syiling baru hanya kerana pekerja keras. Pengguna akan menerima duit syiling baru hanya jika mereka mempunyai ETH di dompet peribadi mereka (Metamask, Ledger Nano S, Trezor) di mana mereka mengawal kunci peribadi.

Perlombongan akan terjejas

Masih tidak diketahui sama ada Ethash akan digantikan dengan algoritma ProgPoW baru semasa garpu akan datang atau tidak. Pendapat pemaju Ether berbeza kerana ini:

Pemaju utama Martin Canvas Swende percaya bahawa “cuba menjejalkan [ProgPoW] ke Constantinople akan sembrono.” Walaupun sangat menyokong algoritma, ia juga mengakui bahawa terdapat pelbagai perubahan spesifikasi dan pengujian terhad mengenai ProgPoW setakat ini. “Saya harap ini akan diadopsi dalam beberapa bulan,” tambahnya.

Hudson Jameson mengatakan pasukan hampir sepakat dalam isu ini:

“Kemungkinan besar, kami telah mencapai kesepakatan awal mengenai pelaksanaan algoritma ProgPoW, tetapi tidak akan diterima sampai diuji dan akan berfungsi tanpa kesalahan.”

Bagi pelombong, pendapat juga berpisah, dan kelemahan yang akan timbul bersama algoritma baru: penggunaan kuasa kad grafik ProgPoW akan sedikit meningkat; AMD tidak akan sama bermanfaatnya dengan Ethash, dan juga perlu diperhatikan ketidakpuasan para penambang ACIS, kerana mereka tidak akan dapat menghasilkan Ether lagi.

Namun, ada juga beberapa kebaikan yang akan mempengaruhi komuniti perlombongan:

  • Unit ASIC akan menjadi peninggalan masa lalu selepas pelancaran Constantinople;
  • Kerumitan rangkaian akan berkurang;
  • Peluang besar ETH meningkat pada masa akan datang, kerana terdapat banyak khabar angin mengenai penglibatan Nvidia dalam pembuatan algoritma ProgPoW, yang bermaksud minat pengeluar kad grafik terhadap pam cryptocurrency ini.

Walau bagaimanapun, sejauh ini tidak mungkin ProgPow akan ditambahkan ke garpu yang akan datang, kerana fakta bahawa Ethereum telah berulang kali menangguhkan garpu untuk lebih banyak kajian dan penambahbaikan, dan algoritma baru masih belum cukup dikaji – beberapa wakil tuntutan Ethereum – dan ada tidak ada kesepakatan umum mengenai pelaksanaan algoritma dalam rangkaian.

Oleh itu, kemungkinan besar, kerja pada algoritma ini akan diteruskan, dan berdasarkan asasnya, keputusan akan dibuat mengenai pengenalan ProgPoW ke dalam rangkaian Ether. Satu perkara yang pasti: kebanyakan pembangun memilih untuk menerapkan algoritma yang akan menyelamatkan rangkaian dari ASIC.

Manfaat hardfork untuk Ethereum & perspektif syarikat pada tahun 2019

Juga dijangkakan bahawa masa pengesahan blok masih sekitar 15 saat. Apabila Ethereum beralih ke algoritma PoS di masa depan sebagai hasil kerja keras lain, masa pemprosesan transaksi mungkin meningkat.

Juga tidak jelas apakah kos purata transaksi Ethereum akan berubah, tetapi yuran transaksi yang berkaitan dengan penerbitan kontrak pintar mungkin menurun, kerana beberapa EIP ini bertujuan untuk mengoptimumkan transaksi tersebut.

Konstantinopel dianggap sebagai titik permulaan utama peta jalan pembangunan Ethereum untuk tahun semasa.

Pada masa ini, pemaju Ethereum bergerak ke arah yang disebut “Beacon Chain” sepanjang kemajuan mereka. Satu-satunya perkara yang dibuat oleh Beacon Chain adalah fungsi penskalaan baru – “sharding”, yang akan membahagikan rangkaian ke dalam kumpulan nod bebas yang disebut shard. Ini akan membahagikan beban pada rangkaian sehingga rangkaian yang mendasari tidak akan membawa beban semua transaksi. Sebaliknya, pecahan akan mengagihkan semula komputasi beban rangkaian Ethereum untuk membolehkannya membuat skala.

Kelemahan Beacon Chain yang diketahui adalah keselamatan rangkaian, kerana ini boleh menyebabkan serangan terpisah pada setiap bahagian rangkaian yang ditingkatkan. Itulah sebabnya pelaksanaan garpu sangat penting untuk mengekalkan keseimbangan keselamatan ini dengan desentralisasi dan skalabiliti.

Masa depan yang tidak menentu

Singkat cerita – garpu keras yang dinanti-nantikan ditangguhkan ke jangka masa yang tidak tentu pada hari Selasa, 15 Januari.

Sebab di sebalik Konstantinopel ditunda adalah penemuan kerentanan kritikal dalam salah satu perubahan yang dirancang. Syarikat ChainSecurity, yang berurusan dengan audit kontrak pintar, mengatakan pada hari Selasa bahawa cadangan untuk memperbaiki EIP # 1283, kerana pelaksanaannya dapat memberikan penyerang dengan kelemahan dalam kod untuk mencuri dana pengguna.

Membincangkan kerentanan, pemaju projek menyimpulkan bahawa pembetulan ralat akan memakan terlalu banyak waktu dan tidak dapat dilakukan ke hardfork yang direncanakan untuk 04:00 UTC pada 17 Januari. Kerentanan, yang disebut serangan masuk semula, memungkinkan penyerang untuk menggunakan semula fungsi yang sama berkali-kali, tanpa memberitahu pengguna. Seperti yang dinyatakan oleh Joanes Espanol, Pengarah teknikal syarikat blockchain analitik Amberdata, menurut senario ini, penyerang itu, sebenarnya, dapat “mengeluarkan wang selama-lamanya.”

Merumuskan fakta

Walaupun kelewatan pelancaran hardfork sudah pasti dapat dijelaskan, ia memberi kesan kepada masyarakat dan pelombong tidak jelas. Bagaimanapun, syarikat ini berusaha untuk mengembangkan dan mengemas kini teknologi ke tingkat teratas, kerana Konstantinopel yang akan datang akan menambah ciri seperti pemprosesan kontrak pintar yang lebih murah dan lebih baik, pilihan penskalaan rangkaian yang lebih baik, kesukaran penangguhan bom selama 12 bulan dan banyak lagi ciri lain. Beralih ke algoritma PoS dengan protokol Casper, pengenalan pecahan, dan penolakan untuk menyokong ASIC menunjukkan vektor kemajuan yang dipilih oleh syarikat, yang melihat matlamat sebenarnya dalam pembangunan projek jangka panjang dan bukannya gembar-gembur dalam jangka masa pendek.

Tahap seterusnya dalam pengembangan rangkaian cryptocurrency – Serenity, harus diadakan lapan bulan selepas Constantinople dilancarkan.

Pengarang: Maria Lobanova, Ketua platform arbitraj pertukaran silang PR Arbidex

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
map