Penambang GPU Ethereum yang terancam mempunyai Penyelamat di Leonardo Render

Segala-galanya begitu sederhana dalam dunia perlombongan crypto: muat turun kod sumber dan biarkan pemproses anda melakukan kerja. Sesiapa sahaja yang mempunyai komputer di rumah boleh mengambil tindakan dan ada banyak wang untuk dibuat untuk semua orang, terutama mereka yang bertuah yang tinggal di negara di mana elektriknya murah.

Baiklah, keadaan telah berubah sekarang, dan ramai yang mengatakan bahawa ia tidak menjadi lebih baik.

Visi asal untuk rangkaian bitcoin – dan yang sama berlaku untuk rangkaian Ethereum kemudian – adalah untuk rangkaian yang terdesentralisasi yang dikendalikan oleh Jack atau Jill rata-rata dengan peranti mereka sendiri. Itu ditegaskan oleh visi demokratik di mana pembukuan rangkaian diedarkan sedemikian rupa sehingga mustahil bagi satu entiti korporat untuk mengendalikan pekerjaan perlombongan yang mengesahkan dan mengesahkan blok transaksi.

Tidak lama sebelum CPU dikurangkan oleh GPU dan kemudian, kemudian, untuk ASIC – litar bersepadu khusus aplikasi – untuk mengeluarkan GPU, sekurang-kurangnya sejauh rangkaian bitcoin.

Kini rangkaian Ethereum, yang arkitek menyedari ancaman ASIC pada saat penubuhannya pada tahun 2014, mungkin menjadi mangsa bahaya pemusatan yang dikatakan melekat pada ASIC. Hasilnya, pelombong mencari cara untuk mempelbagaikan penggunaan GPU dan ada pilihan baru yang tersedia untuk kecerdasan buatan (AI) – ia adalah ruang rendering grafik yang haus tenaga.

Laluan kepelbagaian AI telah lama wujud tetapi renderingnya agak baru, tetapi permulaan baru, seperti Leonardo Render menyelaraskan model dan teknologi perniagaan mereka dengan keperluan penambang GPU yang ingin menggunakan semula kapasiti lebihan.

Jadi Apa Yang Tepat ialah Ancaman ASIC kepada GPU Penambang?

ASIC, seperti namanya, adalah sukar untuk berfungsi dengan algoritma hashing protokol blockchain – mereka melakukan satu perkara dengan sangat baik.

Begitu berjaya mereka berada dalam bidang bitcoin, kini tidak menguntungkan untuk mencuba menggunakan GPU. GPU – unit pemprosesan grafik – terbukti pelombong bitcoin unggul kepada CPU kerana mereka dapat memproses tugas secara bersamaan yang bermaksud mereka dapat mencapai kadar hash yang jauh lebih tinggi daripada dengan kaedah pengiraan bersiri CPU..

Walau bagaimanapun, dalam perlombongan Ethereum GPU masih dominan tetapi ia akan berubah dengan pelombong ASIC pertama untuk Ethereum kerana kapal pada bulan Julai dari gergasi perlombongan China dan pengeluar ASIC Bitmain.

Bitmain mengumumkan pada bulan April bahawa desas-desus bahawa ia mengusahakan ASIC untuk penambangan Ethereum adalah benar, walaupun sedikit yang diketahui mengenai peningkatan prestasi dunia nyata yang diharapkan dari perlombongan dengan Antminer E3, berbanding dengan tuntutan yang dibuat oleh pengeluar.

Walau bagaimanapun, jika tuntutan yang dibuat oleh Bitmain hampir tepat, hari-hari pelombong GPU Ethereum mungkin dihitung.

Baru Antminer E3 dikatakan dapat melakukan pada kadar hash 180 MH / s. Itu dibandingkan dengan sekitar 232 MH / s untuk pelantar lapan prosesor kad AMD RX580.

Dengan Antminer E3 berharga $ 2,150 berbanding dengan pemasangan GPU lapan rig yang berharga sekitar $ 2,800, perbezaan kecekapan adalah besar. Ketika Bitmain mula menghantar E3, ia dapat menyaksikan peningkatan besar dalam pasaran penjualan semula sekunder untuk GPU kerana pemilik ingin mendapatkan kembali sebahagian dari kos unit kelebihan mereka sekarang.

Kredit gambar: Wikimedia

Bahaya Pemusatan, Jawapan Kepelbagaian

Bitmain tentu saja menjual ASICnya kepada semua pendatang, oleh itu tidak ada sebab mengapa perlu ada pemusatan kuasa perlombongan. Tetapi Bitmain juga merupakan pengguna akhir terbesar produknya, dengan ladang perlombongan besar yang dipenuhi dengan ASICnya.

Bitmain mengawal mengenai a suku dari kekuatan hash rangkaian bitcoin melalui kumpulan perlombongan AntPool dan BTC.com. Dengan pemandangannya di rangkaian Ethereum, persoalan mempelbagaikan penggunaan GPU kini sangat mendesak bagi penambang.

Seperti yang kami sebutkan, alternatif yang paling lazim adalah bidang kecerdasan buatan (AI), di mana daya pemprosesan dalam permintaan tinggi dan GPU sangat sesuai dengan tugas itu kerana pembelajaran mesin di rangkaian saraf, misalnya, biasanya melibatkan pengiraan banyak pengiraan kecil di mana pemprosesan selari berfungsi dengan baik.

Permintaan untuk kekuatan pengkomputeran didorong oleh pertumbuhan AI dan itu akan terus berlanjut seiring dengan semakin banyak aplikasi dikembangkan dan sains pada gilirannya terus meningkat, yang menyebabkan permintaan lebih banyak.

Seperti yang telah kita lihat ada juga pilihan kedua, juga berasal dari tren baru dalam penggunaan komputer, yang juga berkembang pesat, mungkin pada tingkat eksponensial, dalam bentuk rendering grafik.

Kami hampir menganggapnya sebagai harapan untuk melihat kapal angkasa yang kelihatan realistik yang terlibat dalam pertempuran antara galaksi atau tentera pahlawan yang memerangi itu dalam dunia fantasi. Pemandangan seperti itu hanya dapat dilakukan kerana pengumpulan sejumlah besar kuasa pengkomputeran untuk menghasilkan gambar yang dihasilkan komputer (CGI). Sumber yang diperlukan cukup besar. Menggunakan a Nvidia 1060 GPU memerlukan 24 jam untuk membuat satu bingkai dan ada 24 bingkai dalam satu detik filem. Hebatnya, itu bermaksud memerlukan satu bulan untuk menghasilkan satu saat animasi CGI.

Dengan teknik CGI yang diminati dalam filem, permainan dan di dunia korporat yang lebih luas untuk komunikasi dan pengiklanan, ada hambatan dalam ketidakcocokan permintaan dan penawaran.

Rendering Grafik Memerlukan Kekuatan GPU anda

Leonardo Render, yang sudah menyediakan perkhidmatan rendering, berputar, dengan bantuan blockchain, untuk menyediakan penyelesaian pemberian grafik terdesentralisasi yang dapat menghubungkan penawaran dengan permintaan. Ia akan menawarkan pelanggannya akses ke ladang rendering blockchain dengan bantuan kerjasama dengan penyedia kemudahan perlombongan AS Giga-Watt, yang mempunyai 23,000 GPU di 11 ekar tanah di Pantai Barat AS.

Bahagian penawaran mereka yang melonjak untuk penambang crypto adalah hasil yang tersedia dari rendering. Render grafik menunjukkan peningkatan sebanyak 1,751% pada pulangan yang kini dapat dilakukan dari perlombongan di rangkaian Ethereum – $ 0,027 berbanding dengan penambang PPU Leonardo pada $ 0,50, diukur dalam GPU / jam.

Ini terasa seperti langkah yang sangat bijak oleh Leonardo Render, dengan penyelesaian yang akan berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat ketika Bitmain mulai meningkatkan lini pengeluaran Antminer E3 dan penambang GPU Ethereum mencari alternatif. Penambang Crypto dapat menyediakan unit mereka di rangkaian Leonardo melalui token LEOS platform rendering.

Ethereum ASIC dari Bitmain belum keluar (walaupun terdapat khabar angin bahawa mereka secara senyap-senyap melombong mereka tanpa pemberitahuan), jadi keuntungan kecekapan yang dijanjikan belum diuji. Ia juga akan menarik untuk melihat bagaimana Bitmain mengatasi masalah tersebut Ethash Keperluan algoritma Ethereum untuk penyimpanan dalam jumlah besar, memaksa pelombong menghabiskan sebahagian besar waktunya untuk membaca dari set data 1GB berbanding dengan melaksanakan tugas pengiraan.

Terdapat juga kemungkinan bahawa pemaju inti di Ethereum akan menghasilkan peningkatan yang dapat “membuat bata” (membuat tidak dapat digunakan) ASIC.

Walau bagaimanapun, terdapat banyak rangkaian blockchain lain yang rentan terhadap perlombongan ASIC selain Ethereum sehingga isu penggunaan alternatif yang menguntungkan untuk kos tetap yang dimasukkan ke dalam pelaburan perlombongan crypto tidak akan hilang. AI dan memberikan bantuan.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
map