Transaksi Bitcoin yang besar menunjukkan bahawa institusi telah terkumpul

Laporan penyelidikan asal yang menganalisis data transaksi BTC untuk menilai tingkah laku dan trend pasaran pada tahun 2020.

Ditulis oleh OKEx Insights | Dikuasakan oleh Catallact

PDF laporan berikut telah disertakan di bahagian bawah halaman ini supaya pembaca dapat melihat, memuat turun dan membagikannya dengan senang hati.

Sejak sekurang-kurangnya tahun 2013, ruang Bitcoin dan cryptocurrency telah menyaksikan peningkatan jumlah pelabur institusi dan besar "wang pintar" pemain mengumpul BTC. Fenomena ini telah dipercepat sejak beberapa tahun kebelakangan ini – dengan industri mencatat kenaikan pelaburan institusi setiap kali dana terkenal lain bergabung dengan kereta kuda – berkembang seiring dengan kenaikan pasaran derivatif Bitcoin.

Pada bulan Mei 2020, "institusi ada di sini" naratif diperkuat lagi apabila pelabur makro terkenal Paul Tudor Jones mengumumkan bahawa dana beliau akan melabur dalam niaga hadapan BTC sebagai lindung nilai terhadap inflasi. Kisah ini diperkuatkan lagi oleh berita bahawa syarikat perisik perniagaan yang disenaraikan oleh Nasdaq, US $ 1.2 bilion, MicroStrategy memperoleh 21,454 BTC – bernilai lebih dari $ 250 juta pada masa itu – dalam usaha mempertahankan perbendaharaan simpanannya daripada inflasi fiat.

Dengan kisah seperti ini menjadi tajuk utama, mudah untuk bersetuju dengan narasi umum bahawa BTC semakin menarik bagi pelabur institusi dan pemain besar – terutamanya, mungkin, pada tahun 2020. Tetapi apa yang diberitahu oleh data Bitcoin dalam rantaian kepada kami tingkah laku pelabur berskala besar tahun ini?

Untuk menjawab soalan ini, OKEx Insights dan firma data blockchain Catallact sekali lagi bekerjasama untuk melihat data transaksi yang berlaku di blockchain Bitcoin. Dalam laporan ini, kita meneliti apakah kita dapat membuat argumen atau tidak bahawa pelabur institusi dan pemain wang besar telah, sebenarnya, mengumpulkan BTC tahun ini.

Catatan mengenai bagaimana kita mentafsirkan data rantai

Tetapi pertama, beberapa kata peringatan. Walaupun laporan ini berdasarkan penyelidikan, data on-chain tidak dapat memberitahu kami semua, dan penganalisis perlu berhati-hati ketika berusaha membuat kesimpulan dari laporan tersebut.

Sebagai contoh, kita dapat memeriksa transaksi BTC yang besar, tetapi kita tidak dapat membezakan dengan jelas berapa banyak daripadanya adalah pembelian, penjualan, pergerakan transaksi agregat dari pertukaran cryptocurrency, atau pergerakan besar dari institusi dan dana. Namun, dengan melihat transaksi BTC yang besar ini, kita dapat membuat pemerhatian yang teliti dan memberikan kesimpulan yang mungkin.

Selain itu, data yang diperiksa dalam laporan ini bermula pada Januari 2020 dan berakhir pada awal bulan Ogos 2020. Oleh itu, ia tidak mengambil kira transaksi BTC sepanjang sebahagian besar bulan Ogos dan awal bulan September, ketika harga menyaksikan penurunan dari tertinggi baru-baru ini pada bulan Julai.

Urus niaga BTC yang besar tidak biasa

Sebelum kita menggali terlalu jauh data on-chain, mari kita mulakan dengan asasnya.

Apabila kita memeriksa jumlah urus niaga yang berlaku di blockchain Bitcoin dan merancangnya dengan jumlah syiling yang ditransaksikan, kita melihat hasil yang sama sekali tidak dijangka – tetapi penting untuk diperhatikan,.

Urus niaga terkecil – antara 0 dan 1 BTC – membentuk sebahagian besar dari alamat perubahan nilai USD di blockchain Bitcoin. Jumlah urus niaga yang lebih kecil ini, dari masa ke masa, secara amnya menjejaki harga BTC. Sementara itu, apabila ukuran transaksi BTC meningkat, jumlah transaksi menurun.

Bilangan urus niaga menurun apabila jumlah BTC yang ditransaksikan meningkat. Sumber: Catallact

Ringkasnya, semakin besar pergerakan syiling pada blockchain Bitcoin, semakin jarang berlaku.

Walaupun ini sepertinya tidak perlu disebutkan, penting untuk memahami bahawa jumlah urus niaga yang membawa sejumlah kecil BTC jauh lebih besar daripada jumlah transaksi yang membawa sejumlah wang syiling sederhana hingga besar. Oleh itu, jika dan ketika kita melihat jumlah transaksi BTC besar atau rendah yang luar biasa berlaku, kita bebas membuat hipotesis dan membuat kesimpulan tertentu.

Sebelum kita sampai pada kesimpulan itu, pertama-tama, mari kita selesaikan terlebih dahulu data rantai yang lebih spesifik yang berkaitan dengan jumlah urus niaga mengikut ukuran (dalam BTC) dalam usaha untuk melihat ketidakkonsistenan yang penting.

Retail mengambil pendekatan tunggu dan lihat pada $ 10,000 pada bulan Mei

Mari mulakan dari jenis urus niaga BTC yang paling biasa – yang kurang daripada sepersepuluh duit syiling. Untuk semua maksud dan tujuan, kami dapat dengan selesa memanggil urus niaga ini "runcit," memandangkan institusi dan pemain besar jauh lebih kecil kemungkinannya bertransaksi dalam jumlah BTC yang sedikit daripada individu rata-rata anda.

Tidak menghairankan, jumlah urus niaga harian kurang dari 0.1 BTC sangat mengesan pergerakan harga mata wang digital. Ini menunjukkan bahawa pelabur runcit membeli dan menjual BTC dalam jumlah yang agak kecil kerana harga cryptocurrency berubah dan mereka mungkin lebih mudah "digoncang keluar" pasaran semasa turun naik yang tinggi dan penurunan harga yang dramatik.

Jumlah transaksi BTC kecil harian menurun dan mengambil pendekatan tunggu dan lihat setelah harga BTC mencecah $ 10,000 pada bulan Mei. Sumber: Catallact

Penyimpangan paling menarik yang dapat kita lihat dari carta di atas adalah yang berlaku sepanjang Mei 2020, ketika BTC menghampiri separuh ganjaran blok ketiga. Harga BTC kembali ke tahap psikologi $ 10,000, yang terakhir dicapai sebelum kejatuhan harga besar pada pertengahan Mac. Sepanjang bulan ini, jumlah transaksi runcit kecil setiap hari menurun dan menyimpang dari trend harga – menunjukkan bahawa pelabur runcit mengambil pendekatan tunggu dan lihat ketika BTC memulakan tempoh akumulasi sepanjang musim, selepas kemalangan.

Aktiviti urus niaga sederhana menurun selepas kemalangan bulan Mac

Melangkah ke transaksi bersaiz sederhana – yang lebih mungkin datang dari pelombong dan / atau pemain runcit yang lebih besar – kita melihat corak yang berbeza muncul.

Apabila kita memeriksa jumlah transaksi antara 10 dan 100 BTC sehari, kita melihat dua perkara yang perlu diperhatikan:

  1. Jumlah urus niaga rata-rata menurun sejurus selepas kemalangan pasaran yang berkaitan dengan COVID pada bulan Mac dan tetap lebih rendah daripada yang sebelumnya.
  2. Purata jumlah urus niaga meningkat sejak akhir Jun.

Jumlah urus niaga antara 10 dan 100 BTC menurun setelah kejatuhan harga bulan Mac, tetapi telah mulai meningkat dalam beberapa bulan terakhir. Sumber: Catallact

Cadangannya di sini adalah bahawa kemalangan bulan Mac menggegarkan beberapa pemain runcit yang lebih besar, sementara aktiviti transaksi dari pelombong Bitcoin menurun setelah ganjaran blok cryptocurrency terkemuka berkurang. Jumlah urus niaga sebesar ini, bagaimanapun, terus meningkat sejak akhir bulan Jun.

Melompat ke peringkat seterusnya dalam pengelompokan ini, kami segera melihat bahawa jumlah urus niaga harian antara 100 dan 1.000 BTC sebelum kemalangan bulan Mac lebih rendah daripada antara 10 dan 100 BTC. Ini sejajar dengan apa yang kami perhatikan sebelumnya, bahawa jumlah keseluruhan urus niaga menurun ketika nilai transaksi meningkat.

Walau bagaimanapun, pada bulan Mac, jumlah urus niaga antara 100 dan 1.000 BTC jelas menyimpang dari tren yang mereka buat ketika pasaran Bitcoin dan cryptocurrency jatuh dalam tempoh panik berkaitan COVID.

Jumlah transaksi antara 100 dan 1,000 BTC meningkat ketika harga Bitcoin jatuh pada bulan Mac. Sumber: Catallact

Selepas itu, ia segera meneruskan tren normal – menunjukkan bahawa lonjakan transaksi dari peristiwa angsa hitam tidak mendorong perubahan mendasar di antara ikan paus runcit besar dan / atau penambang.

Paus membeli bahagian bawah dan terkumpul sepanjang musim panas

Akhirnya, apabila kita mula melihat transaksi ikan paus bona fide – iaitu urus niaga berskala besar lebih dari 1,000 BTC – kita perhatikan satu pengambilalihan yang sangat menarik.

Selain lonjakan transaksi pada bulan Mac dan lonjakan berikutnya ketika BTC mendekati tahap $ 10,000 psikologi sekali lagi pada bulan Mei, kita dapat melihat dengan jelas, dalam carta di bawah ini, trend peningkatan jumlah transaksi antara 1,000 dan 5,000 BTC sejak akhir Jun. Jumlah urus niaga setiap hari bergerak secara beransur-ansur mulai bulan Jun, walaupun harga cryptocurrency paling utama digabungkan.

Purata jumlah urus niaga antara 1,000 dan 5,000 BTC telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir. Sumber: Catallact

Trend menaik ini menunjukkan kemungkinan institusi dan / atau pemain besar sibuk mengumpulkan BTC sebagai langkah rangsangan ekonomi dari bank pusat mendorong pembelian aset keras. Namun, kerana kita tidak dapat membezakan dengan jelas aktiviti sebenar yang berlaku dari jumlah urus niaga sahaja, ini hanya kemungkinan spekulatif.

Menariknya, trend ini tidak berterusan dengan urus niaga dalam julat 5.000-10.000 BTC – julat terbesar yang kami lacak.

Namun, di sinilah kita dapat melihat, mungkin, anomali paling menarik dalam set data on-chain. Jumlah urus niaga antara 5,000 hingga 10,000 BTC menyaksikan lonjakan berulang sepanjang musim penggabungan harga BTC, dari pertengahan Mei hingga akhir pertengahan Julai tahun ini.

Jumlah urus niaga antara 5,000 dan 10,000 BTC menyaksikan peningkatan mendadak sepanjang musim panas penyatuan harga Bitcoin. Sumber: Catallact

Lonjakan transaksi harian antara 5,000 dan 10,000 BTC membawa kepada dua kesimpulan yang berpotensi:

  1. Oleh kerana kami tidak dapat membezakan antara transaksi pertukaran dan transaksi bukan pertukaran, ada kemungkinan satu atau lebih pertukaran cryptocurrency – yang mempunyai jumlah BTC yang sangat besar – mengalihkan syiling ke dalam pelbagai dompet untuk pelbagai alasan, kemungkinan besar berkaitan dengan keselamatan.
  2. Sebagai alternatif, ada kemungkinan pemain institusi besar dan ikan paus wang besar mengumpulkan atau mengedarkan sejumlah besar BTC dalam tempoh penggabungan ini dengan jangkaan bahawa harga cryptocurrency terkemuka akan meningkat lebih jauh atau menurun.

Pilihan kedua, terutama mengenai kemungkinan pengumpulan, sesuai dengan naratif yang berlaku sejak pandemik COVID-19 melanda pasaran global – iaitu, bahawa pelabur institusi seperti Paul Tudor Jones dan syarikat bernilai miliar dolar seperti MicroStrategy telah memperuntukkan kekayaan ke dalam BTC sebagai lindung nilai terhadap inflasi wang fiat.

Kemungkinan pemain dan institusi wang besar mengumpulkan BTC pada musim panas juga dapat dilihat ketika kita memeriksa peratusan jumlah transaksi BTC yang berjumlah 100 BTC atau lebih. Data-data ini dengan jelas menunjukkan tidak hanya penyimpangan dari kemalangan yang berkaitan dengan COVID pada bulan Mac tetapi juga penyimpangan dari pertengahan bulan Jun hingga Ogos – menunjukkan kemungkinan bahawa ikan paus mengambil masa ini untuk mengumpulkan dengan harapan bahawa harga akan meningkat.

Peratusan jumlah nilai transaksi melebihi 100 BTC menyimpang dari harga Bitcoin pada bulan Mac dan dari pertengahan bulan Jun hingga Ogos. Sumber: Catallact

Walau bagaimanapun, peratusan jumlah urus niaga yang berjumlah 100 BTC atau lebih juga merangkumi apa yang akan kami anggap sebagai pemain bersaiz sederhana, seperti pelombong Bitcoin. Untuk cuba melihat pelabur institusi khususnya, kita dapat menyempitkan data untuk melihat peratusan jumlah transaksi lebih dari 1,000 BTC.

Apabila kita meneliti data rantai ini, kita dapat membuat kesimpulan yang serupa.

Peratusan jumlah nilai urus niaga melebihi 1,000 BTC meningkat segera berikutan harga BTC pasca kemalangan dan mencapai tahap tinggi YTD baru pada masa ini. Sumber: Catallact

Peratusan urus niaga besar ini meningkat segera berikutan penurunan harga bulan Mac dan sekali lagi meningkat dari pertengahan bulan Jun hingga sekarang. Ini mungkin merupakan catatan paling menarik dari semua, kerana kita dapat melihat bahagian baru dari tahun ke tarikh yang tinggi dalam bahagian transaksi besar ini hingga awal bulan Ogos.

Kesimpulannya

Setelah menganalisis data on-chain untuk transaksi BTC sepanjang tahun 2020, kami dapat membuat kesimpulan spekulatif tertentu.

Pertama, nampaknya pelabur runcit kecil "digoncang keluar," agaknya, semasa panik berkaitan COVID pada bulan Mac dan kemudian mengambil pendekatan tunggu dan lihat setelah harga BTC kembali ke tahap sebelum kemalangan pada bulan Mei.

Kedua, urus niaga BTC bersaiz sederhana menurun sejurus kemerosotan pada bulan Mac dan bersamaan dengan pengurangan blok ketiga ganjaran Bitcoin. Walau bagaimanapun, jumlah urus niaga ini – yang mungkin berasal dari pemain runcit dan pelombong yang lebih besar – terus meningkat sepanjang musim panas sementara harga BTC tetap tidak berubah. Ini menunjukkan bahawa beberapa pengumpulan berlaku dari peserta pasaran bersaiz sederhana dalam tempoh penggabungan ini.

Pemain besar di ruang Bitcoin menjadi sangat aktif apabila harga BTC jatuh. Ini menunjukkan bahawa ikan paus dan / atau pelabur institusi "membeli celup." Tambahan pula, urus niaga besar terus meningkat sepanjang musim panas, kerana harga BTC digabungkan – menunjukkan kemungkinan pengumpulan berlaku.

Akhirnya, pemain terbesar di ruang BTC menjadi paling aktif semasa penggabungan harga BTC pada musim panas ini. Data juga menunjukkan kemungkinan mereka mengumpulkan banyak dengan harapan bahawa BTC akan meningkatkan nilai dalam jangka panjang.

Sekiranya anda mendapati analisis ini berwawasan, anda dapat melihat, memuat turun dan berkongsi versi PDF laporan ini di bawah:

Lihat Skrin Penuh

OKEx Insights menyajikan analisis pasaran, ciri mendalam, penyelidikan asli & berita yang disusun daripada profesional crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me