Meneliti Masa Depan Tanpa Tunai: Mata Wang Digital dan Bitcoin Bank Pusat

Pada 8 November 2019, Visa mengemukakan paten dengan Pejabat Paten dan Tanda Dagangan Amerika Syarikat (USPTO) – yang diumumkan minggu lalu – untuk membuat mata wang fiat digital. Penyelesaiannya dicadangkan menggunakan lejar terpusat yang menerapkan teknologi blockchain. Sistem ini dapat digunakan untuk mana-mana mata wang digital bank pusat (CBDC) – seperti dolar, pound, yen dan euro – dan mendigitalkan mata wang fizikal dengan berkesan sambil mendorong dunia lebih jauh ke dalam sistem tanpa tunai.

Secara khusus, paten Visa menerangkan bagaimana komputer terpusat dapat mengesahkan, melalui sistem blockchain, penghapusan mata wang fizikal dari peredaran. Abstrak paten berbunyi:

“Teknik diungkapkan yang meliputi penerimaan, oleh komputer entiti pusat, permintaan untuk mata wang digital. Permintaan itu merangkumi nombor siri dan denominasi mata wang fizikal. Komputer entiti pusat menghasilkan mata wang digital untuk denominasi dan dihubungkan dengan nombor siri. Penjanaannya merangkumi rakaman mata wang digital pada blockchain. Komputer entiti pusat menghantar pemberitahuan mengenai penjanaan mata wang digital. Komputer entiti pusat menyebabkan penyingkiran mata wang fizikal dari peredaran dalam sistem mata wang fiat. “

Aplikasi paten Visa juga menerangkan dompet digital yang merangkumi pasangan kunci awam dan swasta – konsep yang tidak asing dengan Bitcoin (BTC) dan peminat cryptocurrency.

Walaupun penyelesaian yang dicadangkan Visa memberi isyarat perubahan arus mengenai bagaimana individu dapat berinteraksi dengan wang mereka di masa depan yang tidak jauh, bank pusat dan penduduk yang menggunakan mata wang mereka mungkin tidak bersedia untuk masyarakat tanpa tunai. Tumpuan untuk menghasilkan wang secara digital secara umum, dan penggunaan blockchain secara khusus, juga meminta perbandingan dengan Bitcoin dan menimbulkan persoalan di mana cryptocurrency terkemuka akan sesuai dengan masa depan semua digital.

Mata wang digital bank pusat di AS, China dan Eropah

Bank pusat di seluruh dunia telah lama menuju ke arah digitalisasi masyarakat wang dan tanpa tunai yang lebih luas. Sejak kebelakangan ini, trend ini semakin meningkat. Tahun ini, Bank untuk Penyelesaian Antarabangsa baru-baru ini mendapati bahawa 80 peratus daripada 66 bank pusat yang ditinjaunya kini menggunakan mata wang digital bank pusat.

Walaupun masyarakat tanpa tunai telah menjadi agenda pemerintah di seluruh dunia selama bertahun-tahun, desakan untuk mengehadkan mata wang fizikal telah dipercepat pada tahun 2020 – berikutan ketakutan bahawa edaran bil kertas berperanan dalam penyebaran wabak global COVID-19.

Di Amerika Syarikat, Kongres baru-baru ini dibincangkan penciptaan dolar digital dalam hubungan untuk mengedarkan pakej bantuan coronavirus. Rang undang-undang yang dibincangkan akan membolehkan Rizab Persekutuan A.S. membuat dolar digital dan Perbendaharaan A.S. untuk membuat dompet digital.

Minat Amerika Syarikat terhadap dolar digital juga meningkat berikutan pengumuman tahun lalu mengenai cryptocurrency terpusat Facebook, Libra – sebuah projek yang didekati oleh pegawai pemerintah A.S. dengan kritikan dan skeptis. Pengawal selia mengambil perhatian khusus dengan ketidakberhatian syarikat dalam memohon piagam perbankan dan mematuhi peraturan yang diketahui oleh pelanggan (KYC) terhadap pengubahan wang haram dan penipuan kewangan, serta kegagalan masa lalu untuk melindungi privasi pengguna dengan betul. Tambahan pula, seperti yang dilakukan oleh penganalisis menunjuk, sebarang percubaan untuk melemahkan dominasi Dolar A.S. dengan mata wang persendirian tidak akan dapat diterima dengan baik oleh mereka di Kongres.

Minat China untuk menguasai ruang blockchain yang diatur, sementara itu didokumentasikan dengan baik – terutamanya setelah presiden China Xi Jinping secara rasmi mengumumkan keutamaan inisiatif blockchain.

Terutama, China bertujuan untuk mewujudkan infrastruktur pembayaran baru yang disebut Digital Currency Electronic Payment (DCEP) – mata wang digital bank pusat yang diketuai oleh People’s Bank of China (PBoC) dan perusahaan besar – dalam usaha untuk “melindungi kedaulatan monetari [China] dan status mata wang undang-undang ”- yang dilihat oleh banyak pihak menunjukkan usaha untuk merosakkan USD sebagai mata wang yang dominan dalam perdagangan global. Seperti yang dijelaskan oleh timbalan pengarah PBoC dari jabatan pembayarannya, Mu Changchun, “Kita perlu merancang hari hujan.”

DCEP pada dasarnya adalah lejar diedarkan terpusat – atau, seperti yang dinyatakan oleh HashKey Hub, “Blockchain ‘yang terdegradasi’ dengan hanya satu node” – dan dompet mudah alih yang menyokongnya dilaporkan dalam fasa pengujian lanjutan mereka di Shenzhen, Xiong’an, Chengu dan Suzhou. Selain itu, Starbucks dan McDonald’s adalah dilapor sudah siap dengan projek ini.

Di Eropah, Bank Pusat Eropah (ECB) mengesahkan bahawa ia menggunakan mata wang digital bank pusat di ucapan diterbitkan pada 11 Mei 2020.

Menurut ECB, pengembangan CBDC didorong oleh perubahan yang berpotensi dalam tingkah laku pembayaran orang Eropah. “Kami ingin mengekalkan hubungan langsung mereka dengan pemilik utama mata wang kami dengan mengekalkan akses mereka ke liabiliti bank pusat dalam euro,” jelas bank pusat itu..

Walau bagaimanapun, ECB juga menyatakan bahawa ia tidak melihat isyarat bahawa masyarakat Eropah, secara umum, bersedia meninggalkan wang tunai – yang bermaksud permintaan untuk masyarakat tanpa tunai tidak berpunca dari penduduk.

Adakah terdapat permintaan untuk pergi tanpa tunai?

Kepercayaan Bank Pusat Eropah bahawa penduduk sekarang tidak berminat dengan mata wang digital bank pusat telah disuarakan oleh eksekutif Visa. Hanya beberapa hari selepas permohonan paten blockchain syarikat perkhidmatan kewangan multinasional itu diterbitkan secara rasmi, ketua crypto Visa, Cuy Sheffield, menulis kepercayaannya bahawa pengguna mungkin akan keliru tentang bagaimana CBDC sebenarnya akan berfungsi dalam masyarakat tanpa tunai.

Secara umum, pendekatan CBDC terbahagi kepada dua model yang berbeza. Dalam satu senario, pengguna dapat berinteraksi secara layak dengan bank pusat secara langsung melalui semacam aplikasi yang serupa dengan aplikasi perbankan web standard anda untuk bank perdagangan atau antara bank, seperti Venmo. Model ini kemungkinan akan membatasi masalah yang wujud pada perbankan simpanan pecahan, tetapi juga akan membatasi privasi kewangan.

Dalam senario kedua, bank pusat hanya akan berinteraksi dengan bank perdagangan – begitulah cara sistem perbankan semasa beroperasi. Oleh itu, pengguna akan terus berinteraksi secara langsung dengan bank perdagangan mereka – tanpa wang tunai.

Idea bahawa kebanyakan orang tidak mempunyai pemahaman mendasar tentang bagaimana bank perdagangan dan bank pusat ketika ini berinteraksi adalah yang menjadikan pelaksanaan CBDC lebih sukar – terutama jika warga negara bermaksud untuk berinteraksi secara langsung dengan mereka. Visa ’Sheffield menjelaskan dalam tweet:

“Saya menjangkakan kebanyakan pengguna hanya mengetahui bahawa wang tunai berasal dari ‘bank’ tanpa memahami perbezaan antara bank pusat dan bank perdagangan dan bahawa ketika mereka pergi ke ATM untuk mengeluarkan wang tunai, mereka menukar janji dari bank mereka menjadi satu dari bank pusat […] Oleh itu, jika bank pusat mengeluarkan ‘wang digital,’ bagaimana mereka menjelaskan kepada pengguna arus perdana bagaimana CBDC berbeza dari deposit digital yang mereka pegang di bank perdagangan hari ini? “

Kurangnya pemahaman umum mengenai bagaimana mata wang fiat sebenarnya berfungsi, Sheffield percaya, inilah yang membuat bank pusat tidak menawarkan CBDC yang berhadapan dengan pengguna. Bank pusat pada asasnya harus membuat “aplikasi pembunuh” yang pengguna dapat berinteraksi dengan mudah dan selesa – yang nampaknya bukan sesuatu yang mereka terlalu berminat untuk berkembang pada tahap ini. Sheffield dijelaskan lebih jauh:

“Sekiranya bank pusat memutuskan untuk menawarkan dompet digital secara langsung kepada pengguna, maka secara lalai CBDC dan bank pusat harus menjadi jenama isi rumah tetapi pendekatan ini nampaknya tidak akan dianggap serius oleh kebanyakan bank pusat kerana cabaran operasi [.] “

Wawasan OKEx menghubungi Sheffield untuk memberi komen tetapi tidak mendapat sambutan pada waktu akhbar.

Thread Twitter Sheffield disokong oleh laporan terkini dari syarikat blockchain syarikat R3 yang mendakwa tidak ada bank pusat yang sedang mengembangkan CBDC yang berhadapan dengan pengguna. Sebaliknya, mata wang digital yang diusahakan sepenuhnya borong – yang bermaksud untuk bank perdagangan. Laporan itu menyatakan bahawa “Tidak seperti CBDC borong, CBDC runcit pada masa ini tidak ada dalam pengeluaran.”

Semua ini, bagaimanapun, tidak bermaksud bahawa masyarakat tanpa tunai tidak akan bertahap bertahap dalam beberapa tahun atau dekad akan datang. Sekiranya dan bila ada, bagaimana Bitcoin – cryptocurrency yang mendorong kewangan tradisional memikirkan semula modelnya – masuk ke dunia tanpa tunai?

Bitcoin pada masa depan tanpa tunai

Nilai intrinsik Bitcoin di dunia sekarang masih ada soal perbahasan. Lebih penting lagi untuk perbincangan adalah nilai yang akan diberikan oleh cryptocurrency terkemuka dalam masa depan tanpa tunai.

Wang tunai, pertama dan terpenting, sederhana dan berjaya, walaupun terdapat ketidakselesaan yang berkaitan dengan sifat fizikalnya. Pada titik ini dalam sejarah, individu di seluruh dunia memahami bahawa wang kertas dan duit syiling fizikal membawa beberapa bentuk nilai yang disokong oleh kerajaan, dan pembayaran secara langsung dapat dilakukan dengan cepat dan mudah.

Kedua, wang tunai agak peribadi – sesuatu yang banyak dilakukan oleh individu yang berurusan dengannya. Wang kertas dan duit syiling fizikal boleh ditransaksikan secara langsung hanya dengan cara menyerahkannya dari satu orang ke orang lain. Wang tunai mempunyai kemampuan tanpa izin – yang bermaksud, dua orang, secara teori, dapat mengambil bahagian dalam transaksi tunai – tahan penapisan (transaksi tunai tidak dapat dibekukan atau dibalikkan cara digital) dan peribadi (dalam erti kata bahawa transaksi tunai tidak dapat dikesan dengan mudah dan tidak meninggalkan rekod digital yang tidak berubah).

Bitcoin juga tidak dibenarkan dan tahan penapisan. Walau bagaimanapun, ia hanya peribadi palsu, paling baik. Bitcoin ditukar pada lejar awam yang diedarkan di a fesyen separa swasta – bermaksud bahawa setiap orang dan semua orang secara bebas dapat mengesahkan bahawa transaksi telah berlaku.

Buku besar awam yang diedarkan Bitcoin memaparkan alamat dompet awam yang digunakan dan jumlah yang ditransaksikan secara tidak berubah-ubah, tetapi identiti para peserta tidak begitu mudah ditentukan – itulah yang menyebabkan ramai yang salah percaya bahawa bertransaksi dalam Bitcoin adalah peribadi dan tanpa nama.

Walau bagaimanapun, keupayaan privasi sebenar Bitcoin bergantung pada banyak faktor – termasuk dompet Bitcoin yang anda gunakan (dan maklumat identiti yang anda berikan kepadanya) dan bagaimana anda disambungkan ke internet. Dengan menganalisis data dalam dan sekitar transaksi, pemerintah, firma analitik blockchain atau bahkan individu yang berkebolehan dapat, secara teori, mengenal pasti dan menelusuri rekod transaksi BTC anda dengan ketepatan yang tidak dapat diubah. Ini telah menyebabkan penciptaan pelbagai duit syiling yang berfokus pada privasi, seperti Monero (XMR) dan Zcash (ZEC), yang menyamarkan perincian transaksi.

Masalah dengan penyebutan sebenar ketika menggunakan Bitcoin sebahagian besarnya dibongkarkan idea bahawa BTC adalah mata wang pilihan bagi penjenayah – walaupun pendapat ini masih bertahan dalam khayalan orang ramai dan media arus perdana.

Sebaliknya, wang tunai – dengan kualiti privasi yang ada – tetap menjadi pilihan untuk transaksi haram. Kerana ini dan sebab-sebab lain, pelbagai pemerintah di seluruh dunia mempunyai kepentingan untuk mengeluarkan wang tunai dari masyarakat. Melakukannya secara objektif akan meningkatkan jumlah pengawasan dan pengawasan kewangan yang mungkin dilakukan oleh pihak pemerintah.

Oleh kerana Bitcoin tidak memberikan tahap privasi yang lebih tinggi, nilainya pada masa depan tanpa tunai mungkin sepenuhnya berasal dari sifat tanpa izin dan penapisan. Dengan syarat masih sah untuk bertransaksi dengan BTC pada masa depan hipotetis ini, individu masih dapat memverifikasi nilai melintasi sempadan tanpa memerlukan perantara – dan tidak ada yang dapat menapis transaksi itu.

Selain itu, ada alasan bahawa Bitcoin masih akan dilihat sebagai simpanan nilai dan lindung nilai yang semakin meningkat terhadap dasar monetari inflasi – sentimen yang baru-baru ini digemari oleh pelabur makro terkenal Paul Tudor Jones – dan oleh banyak pihak sebagai pelaburan spekulatif.

Bitcoin memberi faedah kepada bukan Bitcoin

Walau bagaimanapun, yang lain melihat peranan Bitcoin dalam masyarakat tanpa tunai masa depan dari sudut yang berbeza.

Menurut penyelidik crypto bebas Hasu, persoalannya bukan mengenai di mana BTC sesuai dengan senario tersebut, tetapi bagaimana ia mempengaruhi wang lain – dan sebaliknya. Dalam perbualan dengan OKEx Insights, Hasu menyatakan bahawa terdapat “gelung maklum balas antara bitcoin dan sistem wang lain di pasaran,” mencatat:

“Bitcoin wujud di pasaran dan kewujudan pesaing dapat mendorong pengembangan ke satu arah atau yang lain. Ia bergantung pada apa yang orang hargai tentang wang mereka. Wang lain ada di pasaran dengan Bitcoin, yang mempengaruhi arah mereka. ”

Menurut Hasu, mungkin bukan Bitcoiners yang mendapat keuntungan paling banyak dari kewujudan cryptocurrency. Sebaliknya, mereka yang bahkan tidak berinteraksi dengan BTC mungkin yang mendapat keuntungan dari kehadirannya. Hasu menjelaskan:

“Satu tesis yang saya miliki adalah bahawa keuntungan yang paling banyak dari Bitcoin di dunia ini tidak akan dikenakan kepada pemegang Bitcoin tetapi kepada pemegang bukan Bitcoin – kerana, dengan adanya yang ada, Bitcoin memaksa sistem lain menjadi lebih baik. Perkara yang sama berlaku untuk CBDC. CBDC dikembangkan di dunia di mana orang boleh menggunakan Bitcoin sebagai alternatif harus lebih kompetitif. Sebagai contoh, ia harus menawarkan jaminan privasi yang lebih baik untuk pengguna. ”

Hasu memberitahu OKEx Insights bahawa Bitcoin telah membuat orang, secara umum, lebih mengetahui kerangka kerja di mana mata wang dapat beroperasi. Sebelum mata wang kripto, orang tidak memikirkan banyak perkara seperti privasi, ramalan, kos dan kelajuan transaksi berkaitan dengan mata wang fiat yang mereka gunakan. “Bitcoin bertindak seperti periksa reka bentuk dan pengurusan CBDC,” jelas Hasu, sebelum membuat kesimpulan:

“Anda boleh mengatakan bahawa Bitcoin telah membuat orang lebih berpikiran terbuka tentang wang.”

OKEx Insights menyajikan analisis pasaran, ciri mendalam dan berita yang disusun daripada profesional crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
map